Wakaf untuk Kawula Muda (1): Apa Itu Wakaf?

Mungkin diantara kamu ada yang belum faham, apa sih sebenarnya wakaf itu dan bagaimana penggunaannyaDalam istilah syara’ secara umum, wakaf adalah sejenis pemberian yang pelaksanaannya dilakukan dengan jalan menahan (pemilikan) asal (tahbisul ashli), lalu menjadikan manfaatnya berlaku umum. Yang dimaksud tahbisul ashli ialah menahan barang yang diwakafkan itu agar tidak diwariskan, dijual, dihibahkan, digadaikan, disewakan, dan sejenisnya. Sedangkan cara pemanfaatannya adalah digunakan sesuai dengan kehendak pemberi wakaf (waqif) tanpa imbalan.

Namun para ahli fikih dalam tataran pengertian wakaf yang lebih rinci saling bersilang pendapat. Biar kamu nggak bingung, kita bahas sedikit sedikit ya.

 

  1. Imam Abu Hanifah

 

Wakaf adalah menahan suatu benda yang menurut hukum tetap milik si waqif dalam rangka mempergunakan manfaatnya untuk kebajikan. Pemilikan harta wakaf tidak lepas dari si waqif, malah dia boleh menariknya kembali. Jika si waqif meninggal dunia, harta wakaf diwariskan kepada ahli warisnya. Jadi efek dari wakaf hanyalah ‘menyumbangkan manfaatnya’.

 

  1. Imam Malik

 

Wakaf tetap menjadi milik waqif, tetapi si waqif tidak boleh melakukan sesuatu yang menyebabkan kepemilikannya atas harta itu lepas, dan ia nggak boleh menarik kembali wakafnya, serta ia wajib menyedekahkan manfaat wakaf tersebut.

Wakaf dilakukan dengan mengucapkan lafadz wakaf untuk waktu tertentu, jadi tidak ada wakaf selamanya (kekal).

Dengan kata lain, pemilik harta menahan benda itu dari penggunaan secara pemilikan, tetapi membolehkan pemanfaatan hasilnya untuk tujuan kebaikan, sedang benda itu tetap jadi milik si waqif.

 

  1. Imam Syafii dan Imam Ahmad bin Hambal

 

Wakaf adalah melepaskan harta yang diwakafkan dari kepemilikan wakaf, setelah sempurna prosedur perwakafan. Waqif tidak boleh lagi melakukan apapun terhadap harta yang diwakafkan. Waqif menyalurkan manfaat harta yang diwakafkannya kepada mauquf alaih (yang diberi wakaf) sebagai sedekah yang mengikat, dimana waqif tidak dapat melarang penyaluran sumbangannya tersebut.

 

  1. Madzhab Imamiyah

 

Benda yang diwakafkan menjadi milik mauquf alaih, namun tidak boleh menghibahkan dan menjualnya.

 

Keabadian Benda Wakaf

 

Para imam madzhab, kecuali Imam Maliki, berpendapat bahwa wakaf terjadi jika benda itu diwakafkan selama-lamanya atau terus menerus. Itu sebabnya wakaf disebut sebagai shadaqah jariyyah.

Sementara pendapat Maliki, wakaf ada jangka waktunya, setelah itu kembali kepada pemiliknya. Hal ini cukup relevan dengan kondisi saat ini, seperti kita kenal dalam hukum agraria ada istilah HGB (Hak Guna Bangunan), Hak Pakai, atau sistem kontrak.

 

Penjualan Benda Wakaf

 

Nggak terlalu banyak perbedaan di kalangan ulama tentang masalah ini. Ada yang sama sekali melarang menjualnya dan ada pula yang nggak berpendapat.

Secara umum, ketentuannya adalah:

  1. Masjid

Semua sepakat tidak boleh menjual masjid. Namun Imam Hambali berpendapat bahwa masjid boleh dijual ketika nggak ada jemaahnya yang shalat di situ lagi, atau karena masjid itu sudah tidak bisa dimanfaatkan lagi kecuali dengan cara dijual. Jadi terpaksa banget…

 

Kekayaan masjid seperti toko, tanah untuk digarap dll

Sebagian ulama membolehkan menjualnya atau mengambil manfaatnya sebagai upah bagi yang mengurusnya.

 

Wakaf Non Masjid

 

Sebagian ulama, kecuali Syafii membolehkan menjual wakaf non masjid dengan alasan:

  1. Bila benda wakaf itu sudah tidak memberi manfaat lagi sesuai dengan peruntukkannya
  2. Bila hanya bisa dimanfaatkan dengan menjualnya
  3. Bila benda itu sudah rusak atau ambruk
  4. Bila disyaratkan atau diizinkan oleh waqif
  5. Bila ada sengketa antara pengurus wakaf
  6. Bila benda wakaf itu dijual sehingga hasilnya bisa dipakai untuk memperbaiki bagian lainnya
  7. Bila masjidnya ambruk, barang-barang seperti batu bata, papan, pintu, kaca dll penjualannya dilihat dari kemaslahatannya yang dipandang oleh para pengurus.

 

Dasar Hukum Wakaf

 

Tidak ada ayat Al Quran yang secara tegas memerintahkan wakaf. Namun ada ayat yang difahami berkaitan dengan wakaf sebagai amal kebaikan, misalnya: QS Al Hajj 77, Ali Imran 92, dan Al Baqarah 261.

Selain itu ada beberapa hadits Nabi saw:

 

Dari Abu Hurairah ra, sesungguhnya Rasulullah saw bersabda: Apabila anak Adam (manusia) meninggal dunia, maka putuslah amalnya, kecuali tiga perkara: shadaqah jariyyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shaleh yang mendoakan orang tuanya (HR Muslim).

 

Hadits tersebut dikemukakan dalam bab wakaf, karena para ulama menafsirkan shadaqah jariyyah dengan wakaf (Imam Muhammad Ismail al Kahlani, tt. 87).

 

Dari Ibnu Umar ra berkata, bahwa sahabat Umar ra memperoleh sebidang tanah di Khaibar, kemudian menghadap kepada Rasulullah saw untuk memohon petunjuk. Umar berkata, “Ya Rasulullah, saya mendapatkan sebidang tanah di Khaibar, saya belum pernah mendapatkan harta sebaik itu, maka apakah yang engkau perintahkan kepadaku?”

Rasulullah saw menjawab, “Bila kamu suka, kamu tahan pokoknya (tanahnya) dan kamu sedekahkan hasilnya”.

Kemudian Umar melakukan shadaqah, tidak dijual, tidak juga dihibahkan dan tidak juga diwariskan.

Berkata Ibnu Umar, Umar menyedekahkannya kepada orang-orang fakir, kaum kerabat, budak belian, sabilillah, ibnu sabil dan tamu. Dan tidak mengapa atau tidak dilarang bagi yang menguasai tanah wakaf itu (pengurusnya) makan dari hasilnya dengan cara baik (sepantasnya) atau makan dengan tidak bermaksud menumpuk harta (HR Muslim).

 

Dari Ibnu Umar ra. ia berkata, Umar mengatakan kepada Nabi saw, saya mempunyai seratus dirham saham di Khaibar. Saya belum pernah mendapat harta yang paling saya kagumi seperti itu. Tetapi saya ingin menyedekahkannya. Nabi saw mengatakan kepada Umar, “Tahanlah (jangan jual, hibahkan atau wariskan) asalnya (modal pokok) dan jadikan buahnya sedekah untuk sabilillah” (HR Bukhari dan Muslim).

 

Jadi kalau melihat hukumnya, wakaf termasuk dalam kategori muamalah sunnah yang segala ketentuannya bersifat ijtihadi, artinya sesuai dengan hasil penggalian hukum-hukum oleh para ahli fikih. Sehingga hal itu sifatnya fleksibel.

Jelas deh kalau wakaf itu potensinya cukup besar untuk bisa dikembangkan sesuai kebutuhan zaman, terutama dalam pengembangan ekonomi lemah.

Beda dengan zakat. Kalau zakat kan hukumnya wajib dikeluarkan dengan batas nishab yang ditentukan. Ayat-ayat Al Quran yang membahas zakat diantaranya adalah QS At Taubah 60 dan At Taubah 103.

Advertisements

About ifaavianty1

A wife, mom of 3 sons, writer and author of about 70 books. Loves books, music, movies, cook, art n craft, history, rain, mall, coffee, tea, and pasta. Oh, and every genius :))
This entry was posted in islamic, life, lifestyle, syariah, Uncategorized and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s