Terus Bergerak, Rezeki akan Datang

Wawancara tak sengaja ini terjadi beberapa hari yang lalu, saat saya pulang dari mall dengan taksi E yang tidak ngetop. Bapak supirnya ramah dan akhirnya malah curhat. Eh tapi memang saya juga senang sih ngobrol dengan siapa saja. Sering menemukan ide untuk menulis dan hikmah kehidupan dari wawancara enggak sengaja kayak gini.

Tokoh : Saya sebagai interviewer (S) dan bapak Taksi (B).

rezeki1

S: Selamat siang, Pak.

B : Assalamu alaikum, bu (melihat saya berhijab langsung kasih salam. Good point).

S: Wa alaikum salam. Pool mana pak?

B: Ciputat bu.

S: Tapi daerah sini tahu kan?

B: Tahu dong bu. Biasa narik sini.

S: Sorry ya deket nih. Enggak apa-apa?

B: Enggak apa-apa, bu. Saya sih penumpang jauh deket enggak nolak. Rezeki kan kita enggak tahu dari mana datangnya.

S: Setuju, pak. Moga-moga habis ini dapat penumpang yang jauh.

B: Aamiin. Emang kudu gitu bu. Namanya juga kejar setoran.

S: Komisi ya pak?

B : Iya bu. Ya gini deh musimnya banyak saingan jadi kudu kenceng dikit.

S: Banyak taksi baru ya?

B : Iya bu, taksi lama juga pada tambah armada. Belum Gojek, BlueJek, Grebek (GrabBike kaleee pak), Uber, apa lagi tuh, yang cewek-cewek?

S: Ojesy?

B: Iya bu. Namanya sama-sama usaha ya.

S: Emang turun pendapatannya jauh ya pak?

B: Jauh mayan sih bu. Tapi ya mau gimana lagi?

S: Bapak ada anak?

B: Banyak anak mah buuu. Yang udah kawin ada, yang kuliah, SMK, SMP, sampe SD dan yang belum sekolah ada.

S (mikir, itu kayak anak kelinci banyak bener…. Hussshhh!): Emang berapa anaknya pak?

B: enam bu.

S : Istri?

B: Hahahaha, ya satu aja juga anaknya banyak gini bu. Gimana mau punya istri banyak?

S: Hahaha (lucu bapak ini). Tinggal di sini semua?

B: Iya bu. Di Parung Bingung, sama mamanya juga.

S: ck ck ck rame dong rumah pak.

B: Iya bu. Istri saya bantu-bantu di kompleks. Bossnya suka keluar negeri. Sebenernya istri udah capek. Dia mau di rumah aja momong cucu. Tapi bossnya enggak pernah ketemu.

S: Haaa? Momong cucu?

B: Iya bu. Sulung saya kan baru melahirkan tuh bu. Suaminya meninggal pas dia hamil tua.

S: Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun. Sakit atau kecelakaan pak?

B : Sakit jantung bu. Meninggalnya pagi tiba-tiba gitu. Umurnya baru 38. Anak saya 22.

S: Ohh… (jadi sedih membayangkan anak bapak ini). Terus anak bapak gimana?

B: Tadinya di kontrakan, pas suaminya enggak ada, saya suruh balik ke rumah saya. Istri juga enggak tega dia ngurus bayi sendiri, mana nyusunya kuat bener lagi. Mamanya sering kelaparan.

S: Kelaparan?

B: Iya bu, kan bayinya kuat nyusunya. Lah saya Cuma supir taksi doang. Ibunya bantu-bantu. Adik-adiknya pada butuh biaya semua.

S (dan hati saya makin sedih, ini wajah keluarga Indonesia kita) : Jadi gimana tuh ya pak?

B: Enggak tau bu. Saya tadi ngobrol sama satpam mall, dulu dia temen saya waktu kerja di bangunan, Saya bilang sama dia kalau ada kerjaan tolong masukin buat anak gue dong.

S: Terus kata dia?

B: Ya entar diusahain. Zaman gini hari lagi susah. Apalagi anak saya kan baru abis lahiran. Ada bayi enggak bisa pulang malam.

S: Emang anak bapak mau kerja apa di mall?

B: Jaga toko bu. Dulu waktu belum kawin juga dia jaga toko. Sekarang juga dia udah enggak enakeun gitu. Tapi mamanya ngelarang karena kasian sama dia. Sementara ini biar saya dan mamanya dulu yang kerja ngebiayain dia dan bayinya.

S (hati saya gerimis menjelma hujan lebat): Maaf pak… cukup semuanya?

Lewat spion saya membaca senyum getir bapak itu. Duh, saya pingin nangis, Gustiii.

B: Dicukup-cukupin bu. Yang penting kita terus usaha, nanti juga ada rezekinya.

Sempurna. Pewawancara menangis di lokasi. Buru-buru minta tissue. Bagaimana saya mau member sesuatu kepada bapak ini, sedangkan tissue-pun saya minta sama dia?

S: Bapak dan istri sabar dan kuat banget…

B: Harus bu. Namanya hidup, punya anak banyak, pada butuh biaya. Sulung saya juga suka nangis diam-diam, kalau ketauan mamanya dia hapusin tuh air matanya. Istri saya jadi bingung.

S: Bingung kenapa pak?

B: dia pingin urus cucu. Tapi kalau dia brenti kerja sama bossnya, dia kasian sama saya. Masa saya kerja sendirian?

S: Yang kuliah dimana pak?

B: Baru masuk bu. Swasta. Biar deh dia juga katanya mau nyambi kerja. Udah ngelamar-ngelamar, pingin ngajar apa kek.

S: Oh kuliah ilmu pendidikan?

B: Sekolah guru TK  ama PAUD bu

S: Bagus tuh. Bisa ngajar dari sekarang kayaknya

B: Iya, bu, tapi kasian aja kan dia juga kudu belajar. Ah, ntar juga ada jalannya kali ya bu.

S: betul pak. Insha Allah. Bapak udah lama di taksi?

B: Udah lama banget bu. Dari yang sulung masih SMP.  Udah puluhan tahun enggak ya?

S: Hahaha iya kali (saya kusut kalau urusan menghitung). Enggak bosan pak?

B: Mau bosen gimana bu? Pingin sih jadi (supir) pribadi. Ibu butuh enggak bu pribadi?

S (terbayang asisten saya yang juga merangkap petani kangkung dan jualan bensin eceran, betapa kerasnya hidup) : Wah maaaf. Saya udah ada supir juga pak.

B : Orang mana bu?

S: Betawi juga kayak bapak. Rumahnya di Kerukut.

B : Oh deket ya bu. Emang kalau pribadi rumahnya harus deket sama bossnya, biar enggak ngongkos. Ada sih yang nawarin saya tapi jauh di Muara Karang.

S : Jauh bener pak. Berat ongkosnya itu mah.

B: Itu dia bu. Kalau ibu ada kenalan yang butuh pribadi, saya boleh dikabarin ya bu?

S: Oh iya boleh pak.

Kami lalu bertukar nomor hape. Ada doa yang terlangitkan untuk bapak yang sabar ini.

S: Itu gang rumah saya di depan kanan pak. Maaf ya pak.

B: Oh iya bu. Seneng deh ngobrol sama ibu, legaan.

S: Alhamdulillah. Terima kasih ya pak, sama-sama. Semoga bapak diberikan jalan keluar dan rezeki yang berkah berlimpah ya pak.

B: Aamiin bu..,. ibu juga ya bu.

Ketika akan membuka pintu taksi sebelum saya keluar, ada binar gembira di mata bapak itu. Biarlah hanya Tuhan dan kami yang tahu bagaimana kami bersyukur untuk sebuah pertemuan berhikmah siang ini…

Tulisan ini diikutsertakan dalam IHB Blog Post Challenge

Interview a Stranger

Advertisements

About ifaavianty1

A wife, mom of 3 sons, writer and author of about 70 books. Loves books, music, movies, cook, art n craft, history, rain, mall, coffee, tea, and pasta. Oh, and every genius :))
This entry was posted in inspirasi, life, Lomba blog and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

3 Responses to Terus Bergerak, Rezeki akan Datang

  1. Pingback: IHB BlogPost Challenge: Best Moment of 2015 - Indonesian Hijab Blogger

  2. drmahita says:

    Halo Mbak Ifa,
    Ih kan kalau penulis novel tuh cara nulisnya asik deh, ‘mengalir’ aja gitu, tiba-tiba habis aja ceritanya. Aku salah satu pembaca novel Mbak Ifa loh hihi, Mamaku juga 😉

  3. Eni Martini says:

    SELAMAT TETEH MENAAAANG NIH di IHB Blog Challenge!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s